Followers

Wednesday, June 18, 2014

La Tahzan :: Berbahagialah Duhai Hati ::


Sekali lagi air mata itu tumpah, bagai melegakan hati pemiliknya.
Wanita,
Kadangkala diuji dengan sehebat-hebat ujian.
Zahirnya lemah tapi batinnya gagah anugerah Tuhan

La tahzan.

Optimislah dengan ujian. Itu hadiah Tuhan.
Bersyukurlah. Beruntunglah.
Dari jutaan, engkau pilihanNya.

Kita rasa kitalah yang besar ujiannya. Kita rasa kitalah paling berat bebanannya.
Masih punya orang yang lagi besar ujiannya. Lagi berat bebanannya.

Jangan merungut sayang. Jangan mengeluh walau sedetik.
Kita milik Dia. Dulu, Kini. Dan selamanya.
Maka Dia berhak menentukan yang sebaiknya buat kita.
Bukan hanya di dunia. Bahkan hingga ke daerah sana.


Jalan takdir Allah tak pernah salah.
Berbaik sangkalah dengan aturanNya.
Jika perlu untuk engkau menangis, maka menangislah,
kerana tangisan itu menguatkan.

Tapi sayang, jangan sedih lama-lama.
Nampak macam kita kurang redha dengan apa yang Allah aturkan.

Takdir Allah is something yang unexpected.
Miracle things may come soon. Soon.
Maka kita harus percaya.

La tahzan.

Syurga itu mahal sayang, bukan mudah untuk kita dapatkan
Even people always said, benda yang payah nak dapat itulah yang kita akan benar-benar hargai.
Dan kita pasti akan sangat bahagia bila dapat ia.
Itu pasti.
Senyumlah.

Tapi terkadang ada masa kita jatuh.
Tak mampu nak bangun.
Tapi, ingatlah. Walau apa pun, Allah akan tetap menemani.
Just beside you.
Selalu.

Allah akan ubat luka di hati kita.
Perlahan. Perlahan.
Inilah hadiah buat hambaNya yang bertabah!

InsyaAllah, bila kita redha, Allah akan mudahkan.
Tak mudah. Siapa kata mudah?
Tapi inilah kasih sayang Tuhan.
Berdamailah dengan takdirNya.

Dan sampai masa kita akan faham, ada perkara yang memang dah tertulis akan terjadi.
Dan tertulis di Luh Mahfuz.
Dan kita mesti berhenti daripada memaksa ia jadi macam yang kita nak.
Tetaplah sabar dan redha dengan aturanNya.

Bukalah surat cinta dariNya.
Pasti akan damai hatimu.

 ” Maka hanya bersabar itulah yang terbaik (bagiku)” [Yusuf: 18]

 La tahzan. Kesatlah air matamu.

Allah ada.
Allah tahu.

“Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh, Allah Mengetahui segala isi hati.” [Al-Maidah:7]

Dan ingatlah,

“Kebahagiaan kita tidak terletak pada harta, tidak pada penampilan diri, tidak juga pada gemerlap perhiasan dan keindahan dunia. Ukuran kebahagiaan terkait erat pada hati dan ruh manusia yang mendamba redha Tuhannya.” -Hasan Al-Banna-

La tahzan,
berbahagialah duhai hati,
duhai wanita,
bersabarlah. 
Akan ada sirna menanti dihadapan. 


Wednesday, April 16, 2014

Ilham Dari Kembara

Assalamualaikum,

Salam sayang buat semua.



Disebalik kehampaan tersembunyi keceriaan. Allah tak beri apa yang kita mahu, tapi Allah bagi apa yang kita perlu. Allah lebih mengetahui. Oleh itu kamu jangan bersedih.

Semua manusia dianugerahkan kegembiraan sama ada pada awal , tengah dan akhir hidupnya. Maka, apabila hari ini hidup kita tragis, barangkali kita telah menikmati kegembiraan itu pada waktu lalu. Suka dan duka silih berganti umpama sesetia malam kepada siang. Kedua-duanya pasti ada.

Kita takkan nampak persamaan kalau kita terlalu memandang perbezaannya. Oleh itu, belajar untuk menerima kekurangan dan kelebihan diri dan orang lain. Insyaallah,hidup pasti aman.

Jika kita meniti jambatan berduri, biar tenang air dikaki. Jika mencari cinta abadi, biar terang keikhlasan dihati, jika mencari kekasih hati, biarlah ia membawa seribu erti. Hidup ini adalah satu perjalanan,  perjalanan pula terdapat pelbagai ujian. Setiap ujian itu tersirat hikmatnya. Setiap hikmat menjadi anak kunci keinsanan.

Yang lalu sudah pun berlalu, yang penting kini ialah memberi tumpuan kepada yang akan datang. Walau dugaan datang melanda, yang berlari teruskan berlari, jika tidak mampu berjalanlah, jika tidak mampu merangkaklah,jika tidak mampu bergeraklah pada kadar mampumu. Apa yang penting teruskan bergerak dan jangan putus asa.

Kata-kata semngat buat sahabat.
Ikhlas dari saya.

Alshaqina Nana